BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day10 | Nahloh, Adek Potong Rambut

Finally, Eyang Uti dan Akung datang dengan surprise. Senangnya bukan main dan dengan ini saya nyatakan beneran jadi super sibuk. Sibuk banyak cerita dan diskusi dengan mereka, kedua orang tua yang sekarang sudah berjarak dan super kangen kalo ketemu. Sibuk main kanan – kiri.

Katanya, “Coba – coba liat perkembangan.” Layaknya researcher datang ke lokasi baru.

Sudah selesai ngobrol ngalor – ngidul sampai akhirnya Eyang Uti sadar kalau si Adek berambut gondrong. Si anak bungsu yang doyan mendageli diri sampai kami seringkali terpingkal dibuatnya. Adek ini mendapat titah langsung dari Yangti untuk potong rambut.

“Yangti, aku gemes sama rambutnya ngga usah dipotonglah ya.” Tapi kita semua mencoba manut untuk mandat Yangti.

Okeh Mamak cari akal sedikit supaya Adek mau potong rambut, karena pengalaman sebelumnya dibawa ke tukang cukur agak rewel dan mesti banyak orang yang bertugas disampingnya. 1 orang memangku, 1 orang pegang mainan supaya anteng, meski pada akhirnya malah balik kanan bubar jalan. Ngga jadi potong rambut, baru aja mulai dinyalain pencukurnya. Duh, dek.

Jadi selama ini potong rambut bisa dihitunglah ya, selebihnya Si Mamak potong poninya aja.

Bund : “Dek, rambut Adek udah gondrong banget, kita potong ya. Uti juga bilang ini udah mesti dipangkas nih. Gerah, panas kan.” Si Mamak keluarin jurus merajuk dan Adek cuma mandang mata Mamak dengan ekspresi cengar – cengirnya.

Bund : “Kita potong rambut dekat rumah makan padang uni disana. Kalo udah potong rambut, nanti Adek ngga kepanasan lagi. Tapi sebenarnya Bund masih gemes sama rambutmu.” Sambil peluk cium dan Adek masih cengar – cengir, berusaha mengerti pesan Mamak.

Bund : “Kita berangkat habis Adek sama Kakak mandi ya. Janji ya Adek tolong Bund supaya anteng pas potong rambut nanti.” Sambil deg-degan mikir nanti gimana.

anyaenya-com_komprod_day10a
Masya Allah, ini dia Rambut Sebelum Pangkas
anyaenya-com_komprod_day10b
Masya Allah, ini dia Rambut Setelah Pangkas

Klik disini link ini untuk video pangkas rambut Adek

Setelahnya sampai tempat pangkas rambut sambil dalam hati dredeg, Bismillah ngga rusuh dan anteng. Awalnya Adek malu, ngga mau liat kanan kiri sambil peluk Bund. Ini nih warming up dulu, pemirsah. Diajak ngobrol dan sambil makan cemilan untuk mengalihkan perhatian, sampai akhirnya berhasil duduk di kursi panas alias kursi cukur. Dan entah dapat energi darimana, Adek anteng dan sangat menikmati proses pangkas rambutnya.“Dek, dari dulu kye gini kek pangkas rambut anteng, jadi ganteng kamu nambah 200% deh.”

Alhamdulillah, satu misi terselesaikan lancar jaya.

BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day9 | Maaf Kakak

Hari hening…,

Karena sesungguhnya jadi Mamak itu beribu rasa dan peran. Jadi wasit kala anak saling berebut mainan. Jadi menteri keuangan dikala berbenturan dengan finance. Jadi chef handal ketika di dapur. Jadi Ibu peri ketika habis marahin anak. Nah!

Hayo siapa yang pernah mengalami: Pagi – pagi dibikin senewen dan marahin anak, sore setelahnya sudah merasa bersalah karena habis marah – marah. Ini nih, tetiba Mamak bisa gampang mellow kalo abis “sesi nyadar diri-nya” kelar.

Sedikit teaser Kakak klik disini, janji ya ngga usah ikutan mellow.

“Para Ibu selalu mempunyai tempat untuk menampung duka, lalu mengecupnya dan bangkit.” Helvy Tiana Rosa – Tanah Perempuan

Bund : “Maaf ya Ka, karena Bund ngomel tadi. Minum obat kan baik untuk Kakak biar cepat sehat.”

Anak cuma nyengir dan mainan sendiri, si Mamak berasa monolog aja.

Bund : “Semoga Kakak cepat sehat, bisa main lagi nantinya ya. Besok kalo minum obat ngga usah berontak – berontak, jadi kebuang semua. Ka, obat yang dikasih dokter itu manis dan buat demam hilang. Apalagi antibiotik perlu habis. Biar kuman ilaaaaang.”

Sambil ajarin Anak berdoa, “Ya Allah, Kakak minta sehat ya. Biar bisa main sama Bund, sama Adek juga. Semoga kita bisa sehat dan selalu senang terus. Aamiin Aamiin Aamiin.”

Kakak : “Aamiin..” Mencoba mengikuti kata amin dari Mamak dan usap muka dengan dua tangannya.

Setelah sesi minta maaf selesai, si Mamak berusaha untuk menyakinkan diri semua akan baik – baik aja, karena pasti selalu mellow ujungnya. Meski si Ibu satu ini tidak se-sempurna ibu peri dalam dongeng, insya Allah selalu bisa kasih yang terbaik untuk Bro Sis Bersaudara. Salam Ibu dua anak.