BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day8 | Toilet Training

Piye ya ajarin anak toilet training? Kakak udah waktunya nih. Sambil terus perlahan baca-baca artikel dan tanya – tanya ke Ibu Hebat yang udah pernah lewati tahapan tentang treatment toilet training yang membuat kesiapan Mamak makin mantap lahir batin.

Beberapa hari belakangan udah kepikiran untuk toilet training Kakak, usianya pun udah beranjak 3,5 tahun. Sepertinya sudah cukup mandiri untuk hal satu ini. Okeh coba diskusi dulu dengan partner saya, Pak Suami.

 

anyaenya_komprod8
Masya Allah, Tabarakallah. Kakak Adek sedang jalan sore di Taman Pare
anyaenya_komprod8b
Masya Allah, Tabarakallah. Setelah capek berlarian di Taman Pare

Bund : “Pap, toilet training si Kakak yuk? Udah 3,5 tahun loh.”

Suami : “Ide bagus, cuma kasian ngga? Dicoba aja dulu ya.”

Bund : “Bener ya ditunggu tuh bala bantuannya. Kalo tiba – tiba Si Kakak kasih tanda mau pup, didekati terus ditanya, baru angkat aja kali ya ke kamar mandi.”

Suami : “Mbaknya juga dikasih tau ya.”

Bund : “Mba, pasti dikasih tau. Tapi kita yang jadi orang tua mesti deal dulu sebelum briefing orang lain.”

Suami : “Tapi gimana kalo dia pipis di tempat tidur, atau di kamar tiba – tiba?”

Bund : “Ngga usah panik, namanya juga lagi belajar kan. Sambil dikasih tau, diajarin. Aku juga sambil belajar kasih tau. Kita sama – sama kasih tau dan ajarin juga.”

Suami : “Yah kalo gitu, kamu aja apa ya yang training? Ko kalo aku repot deh.”

Bund : “Hadeeeeeeh.” Seketika lesu.

Jreeeeeeeeeng. Ini namanya tantangan ya kudu muter otak, selain muter otak untuk buat si Bapak say I do  dan anak do direction. Selamat mencoba lain waktu, namanya juga usaha ya kaaaaan.

 

 

BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day7 | Belanja Bulanan

Kali ini angkut Pak Suami untuk bantu belanja, gini perbincangannya:

Suami : “Bund, tadi aku denger Mba udah lapor ya pampers anak – anak habis?”

Bund : “Oiya, udah kasih to do list dia apa aja bahan dapur yang habis jadi bisa sekalian beli kalo ke swalayan atau pasar.”

Suami : “Nanti malam aja yuk beli, anak – anak udah bisa ditinggal ini udah ngga demam.”

Bund : “Boleh, tapi ini agak banyak loh ya belanjanya biar sekalian, jadi pasti angkut-angkut plastik gede, no protes dan belanja emak – emak itu ngga bisa diburu – buru.”

Suami : “Iya gpp, asal jangan kelamaan banget. Lagi detail amat segala perintilan diliatin. Kalo to do list kelar, yawda ngga usah nambah.”

Bund : “Iya sambil diingat – ingat nanti mana yang butuh lagi di luar to do list biar ga bolak – balik masuk swalayan.” Sambil ketawa.

anyaenya_komprod_7
Masya Allah, akhirnya Pak Suami muncul untuk belanja bulanan.

Akhirnya Pak Suami terangkut: Klik disini untuk video pelengkap.

Siapa Mamak disini yang belanjanya bulanan? Angkat tangan dan dompet ya. Sesungguhnya ritme belanja saya awalnya tidak teratur sampai pada akhirnya belajar untuk perbaikan. Akhirnya ketemu deh, ritme belanja kebutuhan rumah tangga bisa satu kali dalam sebulan. Berkat the power of to do list.

Tapi ternyata treatment ini belum termasuk belanja sayur-mayur yang terakhir baru teratur belanja seminggu sekali. Berhubung bahan masakan ngga mau lebih dari satu minggu takut mati lampu dan kulkas jadi mambu.

Al-Israa’ ayat 26-27 :
“Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara setan”.

Aaaaaaaa, menguatkan diri. Beratnya mengutip penggalan diatas serasa menghujam hatiku, hatinya si Mamak. Sesuatu yang positif itu kadang memang perlu dipaksa dulu supaya terbiasa. Meskipun sering banyak gagalnya dalam proses mencoba, tapi tetap coba lagi coba terus. Salam hemat untuk seantero Mamak di jagat raya. Hahahaha.