BunSay4 JaTim2 |Melatih Kecerdasan Anak| Level3Day9 | Kakak Seriusi Sholat #9

“Yuk, sholat.” Setelah Bund mengambil mukena Kakak kemudian ngepot berlari ke kamar untuk menggelajar sajadah, iya sajadah untuk dirinya sendiri bukan untuk Bund. Menggelar sajadahnya persis disebelah Bund, sajadah setengah lipatan pas untuk badannya yang kecil.

anyaenya.com_bunsay_kecerdasananak_day9a
Masya Allah, gelar setengah sejadahnya di depan Bund. Maklumi ruangan di rumah tidak begitu luas. Mudah-mudahan bisa punya ruang sholat sendiri dikemudian hari. Aamiin Ya Allah, Aamiin-i dong pemirsah.

Kode Mau Sholat

Alhamdulillah, tau kode kalo abis ambil wudhu sama mukena, tandanya mau sholat. Good point untuk kecerdasan spiritualnya.

Belum ada aba – aba pun seringkali Kakak seolah mencuri start duluan untuk sholat dari gerakan tangan bersedekap dan mulutnya yang terlihat komat – kamit. Sama dengan Adek, yang gayanya sudah bisa sholat sendiri. Gpp, permulaan yang bagus.

Awalnya agak kesulitan untuk mengajari keduanya, Kakak mesti dipaksa menggunakan mukena dan berdiri anteng di atas sajadah setengahnya. Ngga beda halnya dengan Adek, pake peci sampai sekarang-pun masih susah – susah gampang. Bismillah tidak ada yang percuma, sambil perlahan diajari terus.

Seperti biasa dipertengahan jalan berubah haluan, bisa naik pundak macam naek kuda poni atau nyanyi – nyanyi dibalik korden kamar sampe kordennya sekarang jebol. Ajaib memang, ada aja kelakuan.

Setelah Bund selesai sholat biasanya Kakak langsung berdiri di hadapan kemudian minta salim dan cium tangan, ia tahu bahwa tanda aktivitas sholat selesai. Mukena ditanggalkan, sajadah ngga dilipat balik kemudian ngacir keluar kamar.

Perlahan tapi pasti, insya Allah semakin mengerti apa itu sholat dan bagaimana caranya. Semangat Kakak, semangat Bund juga.

BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day9 | Maaf Kakak

Hari hening…,

Karena sesungguhnya jadi Mamak itu beribu rasa dan peran. Jadi wasit kala anak saling berebut mainan. Jadi menteri keuangan dikala berbenturan dengan finance. Jadi chef handal ketika di dapur. Jadi Ibu peri ketika habis marahin anak. Nah!

Hayo siapa yang pernah mengalami: Pagi – pagi dibikin senewen dan marahin anak, sore setelahnya sudah merasa bersalah karena habis marah – marah. Ini nih, tetiba Mamak bisa gampang mellow kalo abis “sesi nyadar diri-nya” kelar.

Sedikit teaser Kakak klik disini, janji ya ngga usah ikutan mellow.

“Para Ibu selalu mempunyai tempat untuk menampung duka, lalu mengecupnya dan bangkit.” Helvy Tiana Rosa – Tanah Perempuan

Bund : “Maaf ya Ka, karena Bund ngomel tadi. Minum obat kan baik untuk Kakak biar cepat sehat.”

Anak cuma nyengir dan mainan sendiri, si Mamak berasa monolog aja.

Bund : “Semoga Kakak cepat sehat, bisa main lagi nantinya ya. Besok kalo minum obat ngga usah berontak – berontak, jadi kebuang semua. Ka, obat yang dikasih dokter itu manis dan buat demam hilang. Apalagi antibiotik perlu habis. Biar kuman ilaaaaang.”

Sambil ajarin Anak berdoa, “Ya Allah, Kakak minta sehat ya. Biar bisa main sama Bund, sama Adek juga. Semoga kita bisa sehat dan selalu senang terus. Aamiin Aamiin Aamiin.”

Kakak : “Aamiin..” Mencoba mengikuti kata amin dari Mamak dan usap muka dengan dua tangannya.

Setelah sesi minta maaf selesai, si Mamak berusaha untuk menyakinkan diri semua akan baik – baik aja, karena pasti selalu mellow ujungnya. Meski si Ibu satu ini tidak se-sempurna ibu peri dalam dongeng, insya Allah selalu bisa kasih yang terbaik untuk Bro Sis Bersaudara. Salam Ibu dua anak.