BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day9 | Maaf Kakak

Hari hening…,

Karena sesungguhnya jadi Mamak itu beribu rasa dan peran. Jadi wasit kala anak saling berebut mainan. Jadi menteri keuangan dikala berbenturan dengan finance. Jadi chef handal ketika di dapur. Jadi Ibu peri ketika habis marahin anak. Nah!

Hayo siapa yang pernah mengalami: Pagi – pagi dibikin senewen dan marahin anak, sore setelahnya sudah merasa bersalah karena habis marah – marah. Ini nih, tetiba Mamak bisa gampang mellow kalo abis “sesi nyadar diri-nya” kelar.

Sedikit teaser Kakak klik disini, janji ya ngga usah ikutan mellow.

“Para Ibu selalu mempunyai tempat untuk menampung duka, lalu mengecupnya dan bangkit.” Helvy Tiana Rosa – Tanah Perempuan

Bund : “Maaf ya Ka, karena Bund ngomel tadi. Minum obat kan baik untuk Kakak biar cepat sehat.”

Anak cuma nyengir dan mainan sendiri, si Mamak berasa monolog aja.

Bund : “Semoga Kakak cepat sehat, bisa main lagi nantinya ya. Besok kalo minum obat ngga usah berontak – berontak, jadi kebuang semua. Ka, obat yang dikasih dokter itu manis dan buat demam hilang. Apalagi antibiotik perlu habis. Biar kuman ilaaaaang.”

Sambil ajarin Anak berdoa, “Ya Allah, Kakak minta sehat ya. Biar bisa main sama Bund, sama Adek juga. Semoga kita bisa sehat dan selalu senang terus. Aamiin Aamiin Aamiin.”

Kakak : “Aamiin..” Mencoba mengikuti kata amin dari Mamak dan usap muka dengan dua tangannya.

Setelah sesi minta maaf selesai, si Mamak berusaha untuk menyakinkan diri semua akan baik – baik aja, karena pasti selalu mellow ujungnya. Meski si Ibu satu ini tidak se-sempurna ibu peri dalam dongeng, insya Allah selalu bisa kasih yang terbaik untuk Bro Sis Bersaudara. Salam Ibu dua anak.

BunSay4 JaTim2 | Kom-Prod | Level1Day8 | Toilet Training

Piye ya ajarin anak toilet training? Kakak udah waktunya nih. Sambil terus perlahan baca-baca artikel dan tanya – tanya ke Ibu Hebat yang udah pernah lewati tahapan tentang treatment toilet training yang membuat kesiapan Mamak makin mantap lahir batin.

Beberapa hari belakangan udah kepikiran untuk toilet training Kakak, usianya pun udah beranjak 3,5 tahun. Sepertinya sudah cukup mandiri untuk hal satu ini. Okeh coba diskusi dulu dengan partner saya, Pak Suami.

 

anyaenya_komprod8
Masya Allah, Tabarakallah. Kakak Adek sedang jalan sore di Taman Pare
anyaenya_komprod8b
Masya Allah, Tabarakallah. Setelah capek berlarian di Taman Pare

Bund : “Pap, toilet training si Kakak yuk? Udah 3,5 tahun loh.”

Suami : “Ide bagus, cuma kasian ngga? Dicoba aja dulu ya.”

Bund : “Bener ya ditunggu tuh bala bantuannya. Kalo tiba – tiba Si Kakak kasih tanda mau pup, didekati terus ditanya, baru angkat aja kali ya ke kamar mandi.”

Suami : “Mbaknya juga dikasih tau ya.”

Bund : “Mba, pasti dikasih tau. Tapi kita yang jadi orang tua mesti deal dulu sebelum briefing orang lain.”

Suami : “Tapi gimana kalo dia pipis di tempat tidur, atau di kamar tiba – tiba?”

Bund : “Ngga usah panik, namanya juga lagi belajar kan. Sambil dikasih tau, diajarin. Aku juga sambil belajar kasih tau. Kita sama – sama kasih tau dan ajarin juga.”

Suami : “Yah kalo gitu, kamu aja apa ya yang training? Ko kalo aku repot deh.”

Bund : “Hadeeeeeeh.” Seketika lesu.

Jreeeeeeeeeng. Ini namanya tantangan ya kudu muter otak, selain muter otak untuk buat si Bapak say I do  dan anak do direction. Selamat mencoba lain waktu, namanya juga usaha ya kaaaaan.